Kitab-kitab Karya Imam Ar-Razi

Imam Ar-Razi
Imam Fakhruddin Ar-Razi terkenal dengan gelaran Ibnu Khatib Al-Ray Asy-Syafi’i Al-Faqih, Ayah beliau ternyata seorang ulama yang terkenal di zamannya yang bergelar Sheikh Al-Khatib Ar-Ray sahabat Imam Al-Bughawi yang berketurunan Amir Al-Mukminin Saiyidina Abu Bakr As-Siddiq R.A., Khalifah Umat Islam yang pertama, beliau di lahirkan pada 25 Ramadhan di kota Ray (Tehran, ibu kota Iran sekarang ini) pada tahun 543 Hijrah, meninggal dunia pada 606 Hijrah di Herah, sebagaimana yang disebut oleh As-Subki.

Imam Fakhruddin Ar Razi tidak ada yang menyamai keilmuan pada masanya, ia seorang mutakallim pada zamannya, ia ahli bahasa, ia Imam tafsir dan beliau sangat unggul dalam berbagai disiplin ilmu. Sehingga banyak orang-orang yang datang dari belahan penjuru negeri, untuk meneguk sebagian dari keluasan ilmu beliau. Imam Fakhruddin dalam memberikan hikmah pelajaran beliau menggunakan bahasa arab dan bahasa asing.

Ia juga seorang dokter pada zamannya. Imam Fakhruddin telah menulis beberapa komentar terhadap buku-buku kedokteran. Pada usia 35 tahun, ia telah menerangkan bagian-bagian yang sulit dari al-qanun fi al-tibb kepada seorang dokter terkemuka di Sarkhes, yaitu Abd al-Rahman bin Abd al-Karim.

Kitab-kitab buah karya imam Fakhrudin Ar-Razi Rahimahullah

(الرازي، فخر الدين أبو عبد الله محمد بن عمر (ت 606 هـ

تفسير الفخر الرازي الشهير بالتفسير الكبير ومفاتيح الغيب
الناشر: دار الفكر، بيروت
الطبعة: الأولى 1981
التحميل:   الجزء 1  ـ   الجزء 2  ـ   الجزء 3   ـ    الجزء 4   ـ   الجزء 5   ـ   الجزء 6   ـ   الجزء 7   ـ   الجزء 8   ـ   الجزء 9   ـ   الجزء 10   ـ   الجزء 11  ـ   الجزء 12  ـ   الجزء 13   ـ    الجزء 14   ـ   الجزء 15   ـ   الجزء 16   ـ   الجزء 17   ـ   الجزء 18   ـ   الجزء 19   ـ   الجزء 20   ـ  الجزء 21  ـ   الجزء 22  ـ   الجزء 23   ـ    الجزء 24   ـ   الجزء 25   ـ   الجزء 26   ـ   الجزء 27   ـ   الجزء 28   ـ   الجزء 29   ـ   الجزء 30   ـ   الجزء 31  ـ   الجزء 32      

نهاية الإيجاز في دراية الإعجاز
تحقيق: نصر الله حاجي مفتي اوغلى
الناشر : دار صادر، بيروت
الطبعة: الأولى 2004

عصمة الأنبياء
تحقيق: محمد حجازي
الناشر: مكتبة الثقافة الدينية، القاهرة
الطبعة :الأولى 1986

عجائب القرآن
تحقيق: فريق عمل بدار النشر
الناشر: دار الكتب العلمية، بيروت
الطبعة: الأولى 1984

الإشارة في علم الكلام
تحقيق: هاني حامد محمد
الناشر: المكتبة الأزهرية للتراث، القاهرة  ـ الجزيرة للنشر والتوزيع
الطبعة: 2009

النبوات وما يتعلق بها 
تحقيق: أحمد حجازي السقا
الناشر: دار ابن زيدون، بيروت  ـ  دار الكليات الأزهرية، القاهرة
الطبعة: الأولى 1986

(أساس التقديس (في علم الكلام
تحقيق: أحمد حجازي السقا
الناشر: مكتبة الكليات الأزهرية، القاهرة
الطبعة: 1986

لوامع البينات، شرح أسماء الله تعالى والصفات
تصحيح: محمد بدر الدين النعساني الحلبي
الناشر: المطبعة الشرفية بمصر
الطبعة : الأولى 1323 هـ

محصل أفكار المتقدمين والمتأخرين من العلماء والحكماء والمتكلمين
(وبذيله تلخيص المحصل للطوسي)
تحقيق: طه عبد الرؤوف سعد
الناشر: مكتبة الكليات الأزهرية، القاهرة
تحميل طبعة المطبعة الحسينية المصرية، تحقيق: أحمد ناجي الجمالي
Download 

المباحث المشرقية في علم الإلهيات والطبيعيات
طبعة إيرانية
Download Part I | Part II

خلق القرآن بين المعتزلة وأهل السنة
تحقيق: أحمد حجازي السقا
الناشر: دار الجيل، بيروت
الطبعة: الأولى 1992

المحصول في علم أصول الفقه
تحقيق: طه جابر العلواني
الناشر: مؤسسة الرسالة، بيروت
الطبعة: الثانية 1992
Download Part 1 | Part 2 | Part 3 | Part 4 | Part 5 | Part 6 | Part 7

(شرح معالم أصول الدين (لشرف الدين الفهري/ ابن التلمساني
تحقيق: نزار حمادي
الناشر: دار الفتح للدراسات والنشر، الأردن
الطبعة: الأولى 2010

المطالب العالية من العلم الالهي
تحقيق: أحمد حجازي السقا
الناشر: دار الكتاب العربي، بيروت
الطبعة: الأولى 1987
Download Part 1 | Part 2 | Part 3 | Part 4 | Part 5 | Part 6 | Part 7 | Part 8 | Part 9 

نهاية العقول في دراية الأصول
تحقيق: سعيد عبد اللطيف فودة
الناشر: دار الذخائر، بيروت
الطبعة: الأولى 2015
Download Part 1 | Part 2 | Part 3 | Part 4

الأربعين في أصول الدين
تحقيق: أحمد حجازي السقا
الناشر: مكتبة الكليات الأزهرية، القاهرة
الطبعة: الأولى 1986
Download Part 1 | Part 2

المسائل الخمسون في أصول الدين
تحقيق: أحمد حجازي السقا
الناشر: دار الجيل، بيروت  ـ   المكتب الثقافي، القاهرة
الطبعة: الثانية 1990

اعتقادات فرق المسلمين والمشركين
تحقيق: علي سامي النشار
الناشر: مكتبة نهضة مصر، القاهرة
الطبعة: 1938

الشجرة المباركة في أنساب الطالبية
تحيقيق: مهدي الرجائي
الناشر : مكتبة أية الله المرعشي النجفي، قم
الطبعة: الثانية 1319 هـ

يوسف عليه السلام بين مكر الإخوة وكيد النساء
تحقيق: محمد علي أبو العباس
الناشر: مكتبة الساعي، الرياض
الطبعة: 1987

كتاب الفراسة
تقديم: عبد الحميد حمدان
الناشر : عالم الكتب، القاهرة
الطبعة: 2002
ــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــتــــــــــــــ
مراجع عن فخر الدين الرازي
ـــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــ
موسوعة مصطلحات فخر الدين الرازي
المؤلف: سميح دغيم
الناشر: مكتبة لبنان، بيروت
الطبعة: الأولى 2001

فخر الدين الرازي ومصنفاته
المؤلف: طه جابر العلواني
الناشر: دار السلام، القاهرة
الطبعة: الأولى 2010

منهج فخر الدين الرازي بين الأشاعرة والمعتزلة
المؤلف: خديجة حمادي العبدالله
الناشر: دار النوادر، دمشق
الطبعة: الأولى 2012

فخر الدين الرازي وآراؤه الكلامية والفلسفية
المؤلف: محمد صالح الزركان
الناشر: دار الفكر

التفكير الفلسفي لدى فخر الدين الرازي ونقده للفلاسفة والمتكلمين
المؤلف: الرشيد قوقام
الناشر: أطروحة دكتوراه في الفلسفة، جامعة الجزائر (2005 

Kisah Wafatnya Imam Sibaweh Rahimahullah

Imam Sibaweh
Santri Mbeling Menurut riwayat beliau wafat lantaran sakit setelah beberapa minggu sebelumnya debat dengan Imam Ali Al Kisa'i al kufi tentang masalah zamburiyyah apakah lafadz tsb menurut arab badui lebih populer dgn dhomir huwa hiya ataukah huwa iyyaha, beliau mengasingkan diri dgn kemasygulan hatinya karena tlh di propaganda oleh sebagian ulama ahli nuhat kuffah waktu itu sebab melihat kedudukan Imam Ali al kisa'i dihadapan kholifah, jika membenarkan pendapat Imam Sybawaih otomatis Membenarkan Ke Allamahan Imam Sybawaih yg membuat posisi Imam Kisa'i tersisih di hadapan khalayak Istana, alasan inilah yg menjadikan kemasghulan beliau sehingga beliau keluar dari negeri itu dan menyendiri di Syrazh ( Iran ) tidak kembali keBashroh tempat beliau mengajar dan kemashuran beliau sebagai maestro ilmu alat, sehingga ada Madzhab Nahwu ala Basroh dan ala Kuffah, sedangkan kaum araab badui sebenarnya membenarkan jwban Imam Sybawaih, tapi karena takut akan kemarahan kholifah karena kecenderungan nya pada Imam Kisai,

Menurut Imam Ibn Malik sebenarnya Lafadz zanburiyyah tsb bisa menggunakan dua dhomir ala Imam Syibawaih / ala Imam Kisa'i, beliau wafat dlm Usia 32 thn di syrazh ( iran ) tanah kelahirannya, karya monumentalnya yaitu Al- kitab, yang menurut Imam Ibn Malik tidak ada bandingan nya dalam kitab2 ilmu Nahwu baik karya ulama sebelum dan sesudah wafatnya beliau, adapun lafadz yg diperdebatkan adalah..

ﻛﻨﺖ ﺍﻇﻦ ﺍﻥ ﺍﻟﻌﻘﺮﺏ ﺍﺷﺪ ﻟﺴﻌﺔ ﻣﻦ ﺍﻟﺰﻧﺒﻮﺭ ﻓﺎﺫﺍ ﻫﻮ ﻫﻲ ﺍﻭ ﻓﺎﺫﺍ ﻫﻮ ﺍﻳﺎﻫﺎ

dlm hal ini Imam Syibawaih meriwayatkan bahwa orang arab mengatakan fa idzan huwa hiya. beliau adalah Murid Al Kholil pengarang / penemu ilmu Arudlh atau Qowafi, dan Imam Sybawaih punya murid yg Maestro juga yaitu Imam Akhfas...mudah2an bermanfaat..kepada beliau Alfaatihah...

Penjelasan Mbah Darmo

Sebagai seorang yang manusia yang mempunyai jatah umur yang terbatas, Sibawaihi akhirnya menghembuskan nafas yang terakhir pada tahun 180 Hijriah saat berumur 32 tahun. Usia yang relatif sangat muda untuk standar seorang ulama. Sebelum wafatnya beliau sempat mengasingkan diri disebuah tempat yang jauh dari keramaian (dalam buku Rahasia Sukses Fuqoha karya M.Ridwan Qayyum Said dikatakan beliau hijrah ke Persia) pasca perdebatan panjang dengan ulama-ulama Kufah yang dipimpin oleh Imam al-Kisa’i bersama sahabat-sahabatnya seperti Imam Al-Farra’ dengan Imam Khalaf. Perdebatan itu terjadi di Propinsi Baramiqah yang difasilitasi oleh gubernur Yahya bin Khalid.

Perdebatan itu melibatkan dua blok besar yang sangat terkenal dalam ilmu lughah, yaitu blok Kufah yang dipimpin oleh Imam al-Kisai dan blok Basrah yang dikomandoi oleh Imam Sibawaih. Perdebatan itu berawal dari perseteruan mereka mengenai pribahasa Arab yang berbunyi :

قد كنت أظن أن العقرب أشد لسعة من الزنبور فإذا هو هي – فإذا هو إياها

Artinya : Saya mengira bahwa kalajengking itu lebih pedih sengatannya ketimbang kumbang, ketika itu ternyata kumbang itu adalah kalajengking.

Imam Sibawaih lebih cendrung berpendapat bahwa bacaan yang benar dan yang diamalkan oleh orang Arab hanyalah bacaan rafa’ saja, akan tetapi Imam al-Kisai bersama teman-temannya memilih bahwa kedua bacaan adalah sama-sama betul dan diamalkan oleh orang Arab. Jadi bacaan yang benar itu boleh rafa’ dan boleh juga Nasab. Pada hari yang telah ditentukan, perdebatan itupun akan segera dimulai. Mula-mula blok Kufah datang lebih dahulu, kemudian beberapa saat setelah itu blok Basrah dengan dipimpin oleh Imam Sibawaihpun tiba di arena perdebatan. Setelah dibuka secara resmi oleh gubernur Yahya bin Khalid perdebatan itu dimulai.

Sesi pertama maju dari blok Basrah Imam Sibawaihi dan dari blok Kufah imam al-Farra’. Pertama imam Farra’ menghujani Imam Sibawaih dengan puluhan pertanyaan yang beruntun, dan setiap pertanyaan yang diajukan itu dibabat habis oleh Imam Sibawaih dengan jawaban yang sangat memuaskan. Tapi sayangnya sikap Imam Farra’ kurang jantan dan terkesan kurang objektif dalam berdebat. Betapa tidak setiap jawaban yang disampaikan oleh Imam Sibawaihi dengan lantangnya selalu dikatakan salah oleh Imam Farra’. Anehnya beliau tidak memberikan jawaban yang benar versi beliau secara langsung setelah menyalahkan jawaban Imam Sibawaih. Lama-kelamaan karena bosan merasa lawannya kurang sportif dalam berdebat, Imam Sibawaihpun protes untuk menghentikan perdebatan dengannya. Dan meminta supaya utusan Kufah diganti sama yang lain saja. Akhirnya permintaan beliau diperkenankan oleh panitia, dan langsung Imam Khalaf maju untuk melanjutkan perdebatan.

Tidak berbeda dengan pendahulunya Imam Khalaf juga menghujani Imam Sibawaih dengan pertanyaan-pertanyaan yang sulit dan nylimet, namun semuanya juga dengan gamblang dijawab tuntas oleh Imam Sibawaih. Namun kekurangsportifan utusan Kufah itu kembali muncul. Kali ini triknya adalah setiap kali Imam Sibawaih menjawab pertanyaan, selalu diminta ulangi oleh Imam Khalaf. Setiap jawaban diulang beberapa kali oleh Imam Sibawaih. Akhirnya lantaran merasa dipermainkan, beliau kembali protes terhadap panitia penyelenggara sambil menunjukkan nada yang sedikit jengkel. Dan beliau memintak agar utusan kali ini juga diganti saja dengan yang lain. Permintaan Sibawaihpun diperkenankan oleh panitia. Kali ini yang tampil langsung Imam Kisa’I sendiri, imamnya orang-orang Kufah.

Setelah berada di arena pertandingan, kedua orang imam besar itu berdialog sejenak mengenai siapa diantara mereka yang akan bertanya lebih dahulu. Imam Sibawaih dengan lantangnya mempersilahkan kepada Imam Kisa’i untuk bertanya duluan dan beliau yang menjawab. Imam Kisaipun menyetujuinya. Lalu dimulailah perdebatan yang menegangkan itu. Acara itu ternyata mendapat antusias yang besar dari anggota masyarakat yang terdiri dari orang-orang Arab sendiri yang berada disekitar arena perdebatan.

Pertanyaanpun langsung dilontarkan oleh Imam Kisa’I sembari berkata “Wahai Sibawaih, menurutmu kalimat

قد كنت أظن أن العقرب أشد لسعة من الزنبور فإذا هو هي – فإذا هو إياها

yang benar itu apakah bacaan rafa’ saja atau boleh dua-duanya.?”, setelah diam sejenak Imam Sibawaih dengan tenang menjawab “satu-satunya bacaan yang benar pada kalimat tersebut adalah bacaan rafa’ saja, dan saya tidak pernah sekalipun mendengar orang Arab membacanya dengan bacaan nasab”.

Setelah Imam Sibawaih berhenti, secara langsung Imam Kisai membantah apa yang disampaikan oleh Imam Sibawaih itu. Beliau lebih memilih bahwa kedua bacaan (yaitu bacaan rafa’ dan nasab) adalah benar dan juga dipakai oleh orang Arab dalam keseharian mereka. Berbagai keterangan pembelaan terhadap pendapatnya masing-masing terus bergulir hingga membuat gubernur Baramiqah bingung dan akhirnya mengusulkan adanya voting dan penelitian secara langsung mengenai masalah tersebut kepada orang-orang Arab sendiri, dengan pertimbangan bahwa bahasa itu adalah bahasa mereka dan sudah semestinya mereka lebih tahu dengan bahasa mereka sendiri. usulan itupun disepakati oleh kedua belah pihak. Panitia yang ditugaskan untuk menelitipun mulai bertugas menanyai setiap orang Arab yang ada disana mengenai bacaan mana yang mereka gunakan dari kedua lafazh yang diperdebatkan tadi.

Setelah penelitian selesai dan hasilnya diumumkan dihadapan ratusan penonton, akhirnya keberuntungan berpihak kepada Imam Khalil. Mayoritas orang Arab yang ada disana mengatakan bolehnya 2 wajah yaitu bacaan nasab dan rafa’ untuk kalimat

فإذا هو هي – فإذا هو إياها

Tak pelak jawaban itu membuat Imam Sibawaih terkejut dan merasa heran sekaligus tersudutkan. Karena penelitian yang beliau dapatkan selama ini berkesimpulan bahwa rafa’lah satu-satunya bacaan yang betul terhadap kalimat diatas. Tapi tak ada gunanya lagi, keputusan hakim telah tetap yaitu memenangkan pendapat Imam Kisai dan menganggap salah pendapat Imam Sibawaih. Peristiwa itu membuat hati Imam Sibawaih sempat terpukul, kenapa hasil penelitian tersebut bisa berbeda dengan kenyataan yang beliau dapati pada saat perdebatan berlangsung.

Usut punya usut, setelah beberapa hari berselang, diketahuilah suatu kebohongan publik yang direkayasa oleh blok Kufah. Kebetulan pada saat itu Imam Kisai yang notabenenya adalah imam orang-orang Kufah dibidang Nahu merupakan orang dalamnya Khalifah Harun al-Rasyid yang tengah berkuasa pada saat itu. Sementara itu seluruh warga arab yang berkumpul di arena perdebatan pada saat itu tahu dengan hal tersebut dan tidak berani berbeda pendapat dengan orang dekat khalifah tersebut (Imam Kisa’i), sehingga mereka mau saja menyetujui apa yang disampaikan olehnya walaupun sebenarnya mereka membenarkan pendapat Imam Sibawaih yang mengatakan rafa’lah satu-satunya bacaan yang betul terhadap kalimat tersebut.

Pada saat mengetahui kebohongan itu, Imam Sibawaih merasa sangat kecewa. Kenapa kebenaran itu bisa dikalahkan oleh politik yang sebenarnya tidak pantas untuk ditakuti. Akhirnya karena tidak tahan menahan hati, akhirnya beliau memutuskan untuk keluar dari Bashrah dan mengembara ke daerah Persia. Konon kabarnya perjalanan tersebut menyebabkan beliau sakit-sakitan dan akhirnya wafat beberapa bulan setelah itu. Kepergian beliau begitu cepat dan tidak disangka oleh kebanyakan masyarakat Bashrah yang ada pada saat itu. Jenazah beliaupun diurus dan diselenggarakan oleh murid-murid serta masyarakat Bashrah dengan penuh dukacita.

Sumber bacaan : https://www.facebook.com/groups/Balaghoh/

Kitab kitab karya Syaikh Yusuf An-Nabhani

Syaikh Yusuf An-Nabhani
Biografi Syaikh Yusuf bin Ismail An-Nabhani Rahimahullah

“(Dia adalah) Yusuf bin Ismail bin Yusuf bin Hasan bin Muhammad an-Nabhani asy Syafi’i. Julukan baginya ialah Abu al-Mahasin. Dia adalah seorang penyair, sufi, dan termasuk salah seorang qadhi yang terkemuka. Dia menangani peradilan (qadha’) di Qushbah Janin, yang termasuk wilayah Nablus. Kemudian beliau berpindah ke Constantinople (Istanbul) dan diangkat sebagai qadhi untuk menangani peradilan di Sinjiq yang termasuk wilayah Moshul. Beliau kemudian memegang jabatan sebagai ketua Mahkamah Jaza’ di al-Ladziqiyah, sebelum berpindah ke al-Quds. Selanjutnya beliau menjabat sebagai ketua Mahkamah Huquq di Beirut. Beliau mengarang banyak kitab yang jumlahnya mencapai hingga 80 buah.”

Syaikh Yusuf al-Nabhani adalah ulama yang sangat alim, cerdas, wara’, pemberi hujjah, takwa, dan ahli ibadah. Ia selalu menyenandungkan cinta dan pujian untuk Rasulullah Saw dalam bentuk tulisan, kutipan,riwayat, karangan, dan kumpulan syair. Nama lengkapnya adalah Nasiruddin Yusuf bin Isma`il al-Nabhani, keturunan Bani Nabhan, salah satu suku Arab Badui yang tinggal di Desa Ijzim, sebuah desa di bagian utara Palestina, daerah hukum kota Haifa yang termasuk wilayah Akka, Beirut.

Syaikh Yusuf Al-Nabhani lahir pada 1265 H (1849 M) dan dibesarkan di Ijzim. Ia menghafal Al-Qur’an dengan berguru kepada ayahandanya sendiri, Isma’il bin Yusuf, seorang syaikh berusia 80 tahun. Pada usia lanjut, Isma`il bin Yusuf masih dikaruniai akal, pancaindra, kekuatan, dan hafalan yang sempuma, rajin beribadah, dan bacaan Al-Qur’an-nya sangat bagus. Setiap tiga hari sekali, Isma`il mengkhatamkan Al-Qur’an, hingga khatam tiga kali dalam seminggu. Keistimewaan dan kelebihan ini sangat mempengaruhi pembentukan dan pertumbuhan pribadi Yusuf al-Nabhani, yang selalu dibekali hidayah dan ketakwaan dari ayahnya yang saleh di lingkungan yang bersih dan suci.

DOWNLOAD MAKTABAH AL-ALAMAH YUSUF BIN ISMAIL AN-NABHANI
من مكتبة العلامة يوسف بن إسماعيل النبهاني


أفضل الصلوات على سيد السادات، ويليه صلوات المحبين - النبهاني - أحمد عبد الجواد
الاحاديث الاربعين في فضائل سيد المرسلين
الأنوار المحمدية من المواهب اللّدنيّة
الدلالات الواضحات على دلائل الخيرات
الشرف المؤبد لآل محمد
الفضائل المحمدية
جامع الثناء على الله تعالى
جامع الصلوات و مجمع السعادات على سيد السادات
جواهر البحار في فضائل المختار صلى الله عليه وسلم
حجة الله على العالمين في معجزات سيد المرسلين
رفع الإشتباه في إستحالة الجهة على الله
رياض الجنة في أذكار الكتاب والسنة
سبيل النجاة في الحب في الله والبغض في الله
سعادة الدارين في الصلاة على سيد الكونين
شواهد الحق في الإستغاثة بسيد الخلق
صلوات الثناء
مجموع أربعينات في فضائل رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم
وسائل الوصول إلى شمائل الرسول
البرهان المسدد في إثبات نبوة سيدنا محمد
مفرج الكروب ومفرح القلوب ومعه كتب أخرى
الصلوات الالفية في الكمالات المحمدية 
الاستغاثة الكبرى بأسماء الله الحسنى
دليل التجار إلى أخلاق الأخيار
شرح بردة المديح للبوصيري
الفتح الكبير في ضم الزيادة إلى الجامع الصغير:
جامع كرامات الأولياء:
المجموعة النبهانية في المديح:

Nasihat nasihat Ulama bagi para Pencari Ilmu

Anak Sedang Membaca Al-Qur'an
Nasihat bagaikan Air yang akan menyuburkan tanah dan akan menyegarkan orang yang kehausan. Betapa berartinya Nasihat bagi siapapun, apakah itu orang yang hatinya kering, atau yang memiliki hati yang subur, akan memberikan manfaat, kecuali bagi yang memiliki hati yang terbalik atau hati yang tertutup.

Berikut ini ada beberapa Nasihat dari beribu-ribu Nasihat bagi para penuntut Ilmu yang mana akan memberikan semanggat dan siraman yang akan meyuburkan Hati para pencari Ilmu.

Keberkahan ada pada Berkhidmah kepada Guru

Anak Santri Sedang Menulis

Keberkahan adalah kata lain dari kebaikan dan kemanfaatan ilmu, sebagaimana ahli bahasa yang megartikan Berkah dengan Kebaikan, Kemanfaatan, dan Keistiqomahan.

Dalam hal menuntut ilmu ada hal yang patut diperhatikan agar mendapat kemanfaatan dan kebaikan ilmu yang dimiliki, yaitu diantaranya berkhidmah kepada Guru yang mengajari kita Ilmu terutama Ilmu menunjukan kita kepada Jalan Allah yang mereka adalah menjadi pewaris para nabi.

Al Imam Ali bin Hasan al Aththas mngatakan :

ان المحصول من العلم والفتح والنور اعني الكشف للحجب، على قدر الادب مع الشيخ وعلى قدر ما يكون كبر مقداره عندك يكون لك ذالك المقدار عند الله من غير شك

" Memperoleh ilmu, futuh dan cahaya (maksudnya terbukanya hijab2 batinnya), adalah sesuai kadar adabmu bersama gurumu. Kadar besarnya gurumu di hatimu, maka demikian pula kadar besarnya dirimu di sisi Allah tanpa ragu ".(al Manhaj as Sawiy : 217)

Imam Nawawi ketika hendak belajar kepada gurunya, beliau selalu bersedekah di perjalanan dan berdoa, " Ya Allah, tutuplah dariku kekurangan guruku, hingga mataku tidak melihat kekurangannya dan tidak seorangpun yg menyampaikan kekurangan guruku kepadaku ". (Lawaqih al Anwaar al Qudsiyyah : 155)

Beliau pernah mengatakan dalam kitab At Tahdzibnya :

عقوق الوالدين تمحوه التوبة وعقوق الاستاذين لا يمحوه شيء البتة

" Durhaka kepada orang tua dosanya bisa hapus oleh taubat, tapi durhaka kepada ustadzmu tidak ada satupun yg dapat menghapusnya ".

Habib Abdullah al Haddad mengatakan " Paling bahayanya bagi seorang murid, adalah berubahnya hati gurunya kepadanya. Seandainya seluruh wali dari timur dan barat ingin memperbaiki keadaan si murid itu, niscaya tidak akan mampu kecuali gurunya telah ridha kembali ". (Adaab Suluk al Murid : 54)

Seorang murid sedang menyapu madrasah gurunya, tiba2 Nabi Khidir mendatanginya. Murid itu tidak sedikitpun menoleh dan mengajak bicara nabi Khudhir. Maka nabi Khidhir berkata, " Tidakkah kau mengenalku ?. Murid itu menjawab, " ya aku mengenalmu, engkau adalah Abul Abbas al Khidhir ".

Nabi Khidhir, " kenapa kamu tidak meminta sesuatu dariku ?".

Murid itu menjawab, " Guruku sudah cukup bagiku, tidak tersisa satupun hajat kepadamu ". (Kalam al Habib Idrus al Habsyi : 78)

Al Habib Abdullah al Haddad berkata, " Tidak sepatutnya bagi penuntut ilmu mengatakan pada gurunya, " perintahkan aku ini, berikan aku ini !", karena itu sama saja menuntut untuk dirinya. Tapi sebaiknya dia seperti mayat di hadapan orang yg memandikannya ". (Ghoyah al Qashd wa al Murad : 2/177)

Para ulama ahli hikmah mengatakan, " Barangsiapa yang mengatakan " kenapa ?" Kepada gurunya, maka dia tidak akan bahagia selamanya ". (Al Fataawa al Hadiitsiyyah : 56)

Para ulama hakikat mengatakan, " 70% ilmu itu diperoleh sebab kuatnya hubungan antara murid dengan gurunya ".

Software Belajar Membaca Iqro

Buku Iqro
UNDUHBAGI - Sebelumnya saya telah membagikan software pengatur jadwal shutdown, dan pada kesempatan malam kali ini saya akan membagikan software sederhana yang dapat membantu anak-anak kita untuk dapat membaca Iqro dengan mudah dan menyenangkan. Software ini bernama Qronis (Iqro Animasi) software sederhana ini hanya di buat menggunakan MFP atau Macromedia Flash Player. Tentunya hal ini untuk membuat anak-anak lebih tertarik untuk membaca iqro dengan mudah, karena di dalamnya terdapat animasi-animasi lucu sehingga anak lebih bersemangat untuk belajar membaca Iqro. Nah tunggu apalagi ? bagi yang memiliki anak-anak kecil tidak ada salahnya untuk mengajarkan Membaca Iqro dengan software Qronis ini. Size software ini sendiri hanya 4 MB lebih, sangat kecil bukan ? Namun ilmu yang terdapat dalam software ini sangat-sangatlah besar.

Screenshot :

Screenshot Software

Link Download :


Credit to : UnduhBagi

Cara Menghapus iklan tidak penting pada Browser

Adware
Cara Menghapus Adware pada Browser

Pasti kalian pernah mengalami masalah pada aplikasi browser kalian yang tiba-tiba muncul iklan banyak, yang pada homepage biasanya google.com, berubah menjadi Ask Toolbar, Mobogenie dan lain lain. Nah, mungkin masih banyak yang belum tahu cara menghilangkan Adware yang sangat mengganggu ini, untuk itu kalian cukup gunakan software yang bernama AdwCleaner, Software freeware ini berguna untuk menghapus Adware yang ada pada Browser kita sampai ke akar-akar nya hanya dengan beberapa klik saja.

Screenshot :
Screenshot AdwCleaner

Download :
AdwCleaner v4.204 [Tusfiles]
Status : Tested (Windows 10)

Credit to : UnduhBagi